I. Pengantar

“Marbisuk ma ho!” (Hendaklah kamu cerdik dan bijaksana!). Inilah falsafah kuno orang Batak Toba yang tetap aktual dalam dan bagi kehidupan masyarakat Toba hingga pada masa sekarang. Ungkapan ini sering diumbar oleh orang-orang tua dari jaman ke jaman. Falsafat ini sungguh mempengaruhi cara hidup, pola pikir, cara pandang dan tingkah laku (praktek hidup) orang Batak Toba.

Sastra Budaya Batak dapat kita gambarkan dalam  ungkapan para tua-tua orang Batak Toba: “Ansit do na halion (so dapotan) jambar juhut, alai hansitan dope na so dapotan jambar hata”, Artinya sangat menyakitkan jika seseorang tidak mendapat bagian dalam pembagian daging, tetapi lebih sakit lagi jika seseorang tidak mendapat kesempatan untuk berbicara dalam pesta adat. Ungkapan ini hendak menunjukkan betapa penting dan tingginya nilai berbicara dalam budaya Batak Toba. Ungkapan-ungkapan orang bijak di kalangan Batak Toba memiliki ciri tersendiri. Hal itu tercermin dalam semua tulisan dan sastra yang dimiliki oleh suku Batak.

 

 

II. Sastra Masyarakat Batak Toba.

 

2.1 Batak Toba Sekilas Pandang

Masyarakat Batak Toba pada umumnya hidup tersebar atau tinggal di sekitar daerah Sumatera Utara, khususnya di daerah pulau Samosir dan daerah Tapanuli.

Namun demikian orang Batak telah tersebar ke berbagai penjuru dunia ini. Suku Batak Toba menjadi suku bangsa yang besar. Nenek moyang suku bangsa Batak diduga berasal dari Hindia Belakang, walau menurut mitos orang Batak yang beredar di kalangan masyarakat ini, nenek moyang Orang Batak berasal dari titisan dewa Si Raja Deang Parujar. Raja Batak sebagai manusia pertama dikirim oleh dewa ke bumi ini di gunung Pusuk Buhit, di pulau Samosir. Suku ini memiliki beberapa persamaan dengan salah satu suku di daerah Fhilipina. Karena itu diperkirakan bahwa sebenarnya keturunan Batak Toba berasa dari daerah Asia bagian Hindia Belakang.

 

Banyak teori dan pendapat yang berbicara tentang keberadaan suku Batak Toba.

Sebagian berpendapat bahwa suku Batak mencakup lima suku: Batak Toba, Batak Simalungun, Batak Karo, Batak Mandailing, Batak Dairi-Pakpak. Tetapi pendapat ini sangatlah lemah karena bukti untuk itu tidak kuat. Sebagian orang berpendapat bahwa suku ini berdiri sendiri. Memang ada kemiripan di antara kelima suku ini, misalnya memiliki sedikit persamaan dalam bahasa, adat kebiasaan. Tetapi lebih banyak perbedaan. Perbedaan ini menjadi dasar penentu bahwa suku Batak Toba berbeda dari suku yang lainnya itu. Dalam tugas ini penulis menjelaskan sastra yang dimiliki oleh suku Batak Toba, karena dari suku inilah penulis berasal.

 

2.2 Seni Sastra Masyarakat Batak Toba.

Orang Batak Toba terkenal dengan keberaniannya untuk berbicara di depan umum dan keberanian dalam hal-hal lainnya. Sifat umum dan khas dari suku bangsa ini ialah “Si boru puas si boru bakkara, molo nunga puas ampema soada mara (artinya,seseorang harus mengungkapkan isi hati dan perasaannya, dan jika hal itu telah terungkapkan maka puaslah rasanya dan damai serta selesailah masalkah, semua masalah harus dituntaskan dengan pembicaraan). Ungkapan ini umumnya mewarnai sifat orang Batak. Berkaitan dengan itulah maka orang Batak suka berbicara. Suka berbicara, berkaitan erat dengan bayak hal dalam hidup orang Batak Toba. Suku ini memiliki banyak ungkapan-ungkapan berhikmat, pepatah, pantun, falsafah, syair lagu, dll. Banyak ungkapan bijaksana di kalangan masyarakat Toba. Ungkapan bijak itu tidak kala penting dan nilainya bagi kehidupan mausia bila dibandingkan dengan ungkapan bijak dari sastra suku bangsa lain. Ungkapan berhikmat itu sungguh lahir dari pengalaman dan pergulatan hidup nenek moyang dari dahulu hingga masa sekarang.

Makna yang terkandung dalam sastra Batak Toba berkaitan erat dengan kehidupan yang dialami setiap hari, misalnya: falsafah pengetahuan (Batak:Habisuhon), kesusilaan (Batak: Hahormaton), tata aturan hidup (Batak: Adat dohotuhum) dan kemasyarakatan (Batak: Parngoluon siganup ari). Bila diteliti secara seksama, sastra kebijaksanaan suku Batak Toba (yang disebut umpama), terdiri dari empat bagian. Pembagian itu adalah sebagai berikut:

 

  1. Filsafah (Batak: umpama na marisi habisuhon= pepatah yang berisi pengetahuan atau kebijaksanaan).
  2. Etika kesopanan (Batak : umpama hahormaton).
  3. Undang-undang (Batak: umpama na mardomu tu adat dohot uhum).
  4. Kemasyarakatan (Batak: umpama na mardomu tu parsaoran si ganup ari, ima na dipangke di tingki pesta, partamueon, dll.).

 

Arti dan makna umpama (pepatah) dalam suku Batak Toba sangat luas dan mendalam. Berdasarkan bentuknya ungkapan itu dapat di bagi ke dalam empat bagian besar.

Pembagian itu ialah:

 

  1. Pantun (Batak: umpasa): adalah ungkapan yang berisi permintaan berkat, keturunan yang banyak, penyertaan dan semua hal yang baik, pemberian dari Allah.
  2. Kiasan/persamaan (Batak: tudosan): adalah pepatah yang berisi persamaan dengan ciptaan (alam) dan semua yang ada di sekitar kita, misalnya: pematang sawah yang licin.
  3. Nyanyian (Batak: endeende): adalah pepatah yang sering dinyanyikan, diungkapkan oleh orang yang sedang rindu, yang bergembira dan yang sedang sedih.
  4. Pepatah (Batak: Umpama) adalah:
    1.  kebijaksanaan/kecerdikan,
    2.  pepatah etika kesopanan,
    3.  pepatah adat (peraturan :tata cara),
    4.  pepatah hukum.

 

 Sastra kebijaksanaan Batak Toba :

 

1. Berkaitan dengan Penderitaan Manusia:

 

  • Nunga bosur soala ni mangan
  • Mahap soala ni minum
  • Bosur ala ni sitaonon
  • Mahap ala ni sidangolon

 Arti harafiah dan leksikal:

Sudah kenyang bukan karena makan

Puas bukan karena minum

Kenyang karena penderitaan

Puas karena kesedihan/dukacita

Sedangkan arti dan makna terdalam:

Syair pantun ini mengungkapkan keluhan manusia atas penderitaan yang berkepanjangan yang menyebabkan keputusasaan. Penderitaan sering dianggap sebagai takdir. Takdir ditentukan oleh Debata Mulajadi Na Bolon (Allah orang Batak Toba) harus diterima dengan pasrah saja. Ada orang yang menyerah saja pada penderitaan dan menjadi apatis. Namun untuk sebagian orang takdir dilihat sebagai sarana pendidikan, yakni mendidik untuk tabah menghadapi segala cobaan hidup, menyingkirkan sifat sombong dan sekaligus menanamkan rasa patuh kepada orang

tua, raja, hula-hula (kerabat keluarga), nenek moyang dan Debata Mulajadi Na Bolon.

 

 Jenis pantun ini ialah “pantun andung” (pantun tangisan) pada penderitaan. Pantun ini diungkapkan pada waktu mengalami penderitaan (kesedihan dan duka cita), misalnya pada saat kematian orang tua, sahabat dan famili.

 

2. Berkaitan dengan Nasihat dan Larangan Melakukan Perzinahan:

  • Silaklak ni dandorung
  • Tu dangka ni sila-sila
  • Ndang iba jumonokjonok
  • Tu na so oroan niba

 Arti harafiah dan leksikal:

  • Kulit kayu dandorung
  • Ke dahan kayu silasila
  • Dilarang mendekati perempuan/wanita
  • Jika tidak istri sendiri

 

Arti terdalam:

Dua baris terakhir dari syair pantun di atas menasehatkan kepada

semua pria agar tidak mendekati seorang perempuan/wanita yang tidak istrinya.

Nasehat ini merupakan usaha untuk menghindari tindakan perzinahan dan sekaligus

merupakan larangan untuk tidak melakukan perzinahan. Seorang laki-laki yang

mendekati perempuan yang bukan istrinya dan melakukan hubungan seksual disebut

berzinah. Orang yang melakukan perzinahan dihukum dan terkutuk hidupnya.

 

Jenis Sastra:

Pepatah nasehat ini digolongkan ke dalam pantun nasehat atau

pepatah nasehat (Batak: umpama etika hahormaton, adat dohot uhum). Pepatah ini

digunakan pada kesempatan pesta adat, pesta perkawinan, dan pada hari-hari biasa

serta pada kesempatan yang biasa juga. Juga sering diungkapkan pada waktu

diadakan musyawarah kampung karena adanya tindakan pelanggaran perkawinan.

Biasanya orang yang berzinah dihukum secara adat.

 

3. Berkaitan dengan Etika Kesopanan (sopan santun):

  • ” Pantun hangoluan, tois hamatean!”

 

Arti harafiah dan leksikal:

Sikap hormat dan ramah mendatangkan kehidupan dankebaikan; sikap ceroboh atau sombong (tidak tahu adat) membawa kematian/malapetaka.

 

Arti terdalam:

sopan santun, sikap hormat dan ramah tamah akan membuahkan hidup yang mulia dan bahagia (baik), sedangkan sikap ceroboh dan sombong (angkuh) akan menyebabkan kematian, penderitaan, malapetaka dalam hidup seseorang. Pada umumnya orang yang sopan memiliki banyak teman yang setia, ke mana dia pergi selalu mendapat perlindungan dan sambutan dari orang yang dijumpainya. Sedangkan orang yang ceroboh dan sombong sulit mendapat teman bahkan sering mendapat lawan dan musuhnya banyak. Yang seharusnya kawan pun menjadi lawan bagi orang yang seperti ini.

 

Jenisnya dan digunakan pada kesempatan:

Sastra ini tergolong dalam pepatah (Batak: umpama) nasehat. Pepatah etika sopan santun. Biasanya digunakan pada kesempatan memberangkatkan anak, famili atau sahabat yang hendak pergi ke perantauan. Dan pepatah ini digunakan sebagai nasehat orang-orang tua kepada anakanaknya.

 

4. Berkaitan dengan “Janji atau nazar” yang harus ditepati:

 

  • Pat ni satua
  • Tu pat ni lote
  • Mago ma panguba
  • Mamora na niose

 

 Arti harafiah dan leksikal:

  • Kaki tikus
  • Ke kaki burung puyuh
  • Lenyap/hilanglah si pengingkar janji
  • Dan kayalah yang diingkari

 

 Arti terdalam:

seorang yang mengingkari janji, apalagi sering-sering mengingkari

akan hilang lenyap (mati) karena tindakannya dan orang yang diingkari akan menjadi

kaya. Orang yang mengingkari janji dikutuk dan ditolak oleh masyarakat umum,

sedangkan orang yag diingkari mendapat penghiburan dan pengharapan yang baik dari

sang pemberi rahmat. Dia akan menjadi kaya dalam hidupnya. Padan adalah janji atau

perjanjian, ikrar yang disepakati oleh orang yang berjanji. Akibat dari pelanggaran

padan lebih daripada hukum badan, karena ganjaran atas pelanggaran padan (janji)

tidak hanya ditanggung oleh sipelanggar janji (padan), tetapi juga sampai pada

generasi-keturunan berikutnya. Ada unsur kepercayaan kutukan di dalamnya. Padan

bersifat pribadi dan rahasia, diucapkan tanpa saksi atau dengan saksi. Jika padan

diucapkan pada waktu malam maka saksinya ialah bulan maka disebut padan

marbulan. Dan jika diucapkan pada siang hari saksinya ialah hari dan matahari disebut

padan marwari. Nilai menepati janji cukup kuat pada orang Toba. Ini mungkin ada

kaitannya dengan budaya padan yang menyatakan perbuatan ingkar janji merupakan

yang terkutuk.

 

 Jenis pantun dan digunakan pada kesempatan:

pantun ini tergolong ke dalam pepatah (Batak: umpama) nasehat kepada orang yang berjanji (Batak: marpadan).

Pepatah ini digunakan pada kesempatan ketika menasehati orang yang sering menginkari janji. Pada upacara adat terjadi pembicaraan dan berkaitan dengan pengadaan perjanjian. Nasehat ini diberikan dan disampaikan oleh orang tua dari kalangan keluarga. Ini merupakan unsur sosialisasi untuk mendidik orang Toba menjadi orang yang konsekuen dalam bertindak.

 

5. Berkaitan dengan Kehidupan Sosial Masyarakat:

 

  • Ansimun sada holbung
  • Pege sangkarimpang
  • Manimbuk rap tu toru
  • Mangangkat rap tu ginjang

 Arti harafiah dan leksikal:

  • Mentimun satu kumpulan
  • Jahe satu rumpun batang
  • Serentak melompat ke bawah
  • Serentak melompat ke atas

 

 Arti terdalam:

Umpama ini digunakan untuk kerabat sedarah dan dari satu keluarga (Batak: dongan sabutuha). Pepatah ini mengisyaratkan kebersamaan untuk menanggung duka dan derita, suka dan kegembiraan. Sejajar dengan ungkapan:”ringan sama dijingjing, berat sama dipikul”. Dari ungkapan ini terbersit arti mendalam dari kekerabatan yang dianut oleh orang Batak Toba. Kekerabatan mencakup hubungan primordial suku, kasih sayang dipupuk atas dasar hubungan darah.Kerukunan diusahakan atas dasar unsur-unsur Dalihan Na Tolu. Hubungan antar

manusia dalam kehidupan orang BatakToba diatur dalam sistem kekerabatan Dalihan Na Tolu. Hubungan ini telah disosialisasikan kepada generasi dari generasi ke generasi berikutnya. Hubungan ini telah ditanamkan kepada anak sejak dia mulai mengenal lingkungannya yang paling dekat, misalnya dengan orang tua, sanak saudara dan kepada famili dekat. Pengertian marga dijelaskan dengan baik sesuai dengan kode etik Dalihan Na Tolu. Tata cara kehidupan, cara bicara, adat-istiadat diatur sesuai dengan kekerabatan atas dasar Dalihan Na Tolu itu.

 

 Jenis sastra:

tergolong dalam kelompok pepatah (Batak: umpama). Dipakai pada kesempatan pesta pernikahan, pesta adat dan pada waktu kemalangan. Pepatah ini digunakan sebagai nasehat untuk pihak yang berpesta dan yang sedang kemalangan.

 

III. PERBANDINGAN ANTARA SASTRA BATAK TOBA DAN SASTRA

KEBIJAKSAAN ISRAEL

A. Kekhasan masing-masing satra:

1. Sastra Batak Toba:

• Sastra Batak Toba lahir dari budaya Batak yang tumbuh berkat relasinya dengan alam, dunia sekitar dan orang-orang dari suku bangsa lain.

• Pepatah atau ungkapan bijak dalam suku ini tidak diperoleh dari hasil pendidikan formal, tetapi dari pendidikan suatu perkumpulan, misalnya perguruan silat atau perkumpulan marga dan adat.

• Sastra ini pada umumnya diwariskan secara lisan.

• Pengarang satra ini tidak diketahui. Waktu penulisan dan tempat mengarang juga tidak dapat dipastikan.

• Pepatah dan pantun dapat diubah-ubah sesuai dengan situasi yang ada. Tetapi harus selalu diperhatikan dan dipertahankan isi dan makna yang sebenarnya.

• Sastra ini memiliki arti kiasan atau perumpamaan dan arti langsung (harafiah).

• Pola sajak yang digunakan umumnya bervariasi, ada ab-ab dan ada yang bebas.

• Ada pepatah atau sajak yang bernilai rohani, yang sangat dalam maknanya.

• Pepatah umumnya dikuasai oleh sebagian orang saja yang bertugas sebagai pembicara dalam adat. Orang yang bisa berbicara dengan baik dan mengetahui banyak pepatah maka dia dapat dihunjuk sebagai pembicara dalam adat. Tetapi umumnya sastra ini dapat digunakan oleh siapa saja.

 

 Kelebihan dan kekurangan:

• Kelebihan: pepatah bersifat sederhana, mudah dimengerti dan diingat oleh orang, tidak membosankan, memiliki arti harafiah dan arti terdalam yang juga memiliki kaitan dengan arti harafiah itu. Umumnya pepatah atau sastra Batak sibuk dengan masa depan.

• Kekurangan: tidak semua tertulis karena itu bisa hilang dan dilupakan oleh generasi selanjutnya. Sastra ini memiliki bahasa kuno yang terkadang sulit dimengerti orang jpada aman sekarang.