Bangsa Batak

Menurut legenda Batak, sebagian besar orang Batak adalah keturunan dari Si Radja Batak, yang lahir dari keturunan supranatural di Bukit Pusuk, sebuah gunung di tepi barat Danau Toba (Danau Toba). Menurut antropolog, orang Batak adalah Proto-Melayu orang keturunan dari suku-suku gunung neolitik di utara Thailand dan Myanmar (Burma), yang terdesak oleh arus suku-suku Mongolia dan Siam bermigrasi.
Ketika mereka tiba di Sumatra, mereka tidak berlama-lama di pantai tapi berjalan kaki ke pedalaman, membuat pemukiman pertama mereka di sekitar Danau Toba, di mana pegunungan sekitarnya memberikan lapisan pelindung alami. Mereka tinggal di isolasi virtual untuk ribuan tahun. Selama ribuan tahun sering terjadi perselisihan, sehingga terjadi perpecahan dalam kelompok mereka menjadi beberapa kelompok, yang menjadi sub-suku Batak yang tersebar ke Wilayah Aceh sekarang, Sumatra Utara, hingga ke wilayah Sumatra Barat dan Riau, sampai jauh ke pedalaman hutan-hutan Sumatra, hingga ke pulau-pulau kecil sebelah Barat dan Timur Sumatra.
Si Raja Batak sendiri tidaklah diketahui nama sebenarnya. Sepertinya istilah si Raja Batak, hanya sebutan saja untuk menyebutkan seorang pemimpin yang membawa dan memimpin orang-orang Batak Purba pada awal hadirnya orang-orang Batak di tanah Sumatra. Masa kejadian ini diperkirakan sekitar 3000 tahun Sebelum Masehi.
Tetapi ada peneliti yang mengemukakan teorinya bahwa kehadiran orang-orang Batak Purba datang secara bergelombang. Perjalanan mereka semuanya melalui Formosa, Filipina dan Kalimantan melewati Selat Malaka. Kedatangan pertama pada masa 7000 tahun Sebelum Masehi mendarat di kepulauan-kepulauan di sebelah Barat Sumatra. Kedatangan kedua pada masa 4000 tahun Sebelum Masehi mendarat di pantai sebelah Barat dan terakhir kedatangan ketiga pada masa 2000 tahun Sebelum Masehi ada yang mendarat di pantai sebelah Barat Sumatra dan ada juga yang mendarat di pantai sebelah Timur Sumatra. Pada kedatangan ketiga mereka sempat berinteraksi dengan penduduk lain seperti suku Lubu dan suku Kubu yang lebih dahulu menetap di kawasan tersebut selama ribuan tahun, yang memiliki ras weddoid, suatu ras berbeda dengan orang-orang Batak Purba yang memiliki ras mongoloid. Orang-orang Batak Purba pada masa ini bersifat nomaden dan tidak suka berlama-lama menetap pada satu wilayah, akibatnya mereka tersebar-sebar menjadi kelompok-kelompok kecil dan menyebar hingga ke seluruh pedalaman hutan Sumatra, mulai dari wilayah Aceh hingga sampai ke wilayah Sumatra Selatan.
William Marsden, seorang wisatawan Inggris pada tahun 1783, ketika ia kembali ke London dengan sebuah akun dari kerajaan kanibalisme di pedalaman Sumatera tentang bagaimana suku kanibal di pedalaman bisa memiliki budaya yang sangat maju dan sistem penulisan. Orang Batak menjadi subjek daya tarik sejak saat itu.
pejuang Batak di masa lalu
Orang Batak adalah di antara sukubangsa yang suka perang di Sumatera, bersama dengan penduduk asli Nias, desa mereka terus-menerus berseteru. Mereka begitu curiga satu sama lain (belum lagi orang luar) bahwa mereka tidak membangun atau mempertahankan jalur alami antara desa-desa, atau jembatan konstruksi.
Mereka mempraktekkan kanibalisme ritual di mana daging musuh yang dibunuh atau seseorang, dihukum karena melakukan pelanggaran serius terhadap adat (hukum adat) akan dimakan.
Saat masa sekarang ini, terdapat lebih dari enam juta orang Batak dan memperluas tanah mereka 200 km sebelah utara dan 300 km selatan Danau Toba. 
Mereka dibagi menjadi: 
  • Batak Pakpak, di sebelah utara-barat dari Danau Toba,
  • Batak Dairi, di sebelah utara-barat dari Danau Toba,
  • Batak Karo, di sekitar Berastagi dan Kabanjahe,
  • Batak Simalungun, di sekitar Pematangsiantar;
  • Batak Toba, sekitar Danau Toba,
  • Batak Angkola, ke wilayah selatan dan
  • Batak Mandailing, ke selatan lebih jauh
Di luar suku di atas, masih terdapat di wilayah provinsi Aceh, seperti:
  • Batak Gayo, wilayah Aceh
  • Batak Alas, wilayah Aceh
  • Batak Singkil, wilayah Aceh dan
  • Batak Kluet, wilayah Aceh
Menurut beberapa peneliti, masih terdapat suku Batak di luar suku-suku Batak di atas tadi, yaitu:
  • Batak Rao
  • Batak Padang Lawas 
  • Batak Siladang
  • Batak Pasisi 
 
Selain itu juga ada Batak di Filipina, yaitu suku Batak Palawan, tetapi ini mungkin hanya kesamaan label ‘batak’ dan belum ada penelitian lebih lanjut.
 
Yang agak kontroversial, beberapa peneliti juga sempat mengelompokkan suku-suku di kepulauan sebelah barat Sumatra ke dalam Rumpun Batak, seperti:
  • Simalur:
    – Devayan
    – Sigulai
    – Lekon
    – Haloban
  • Nias
  • Mentawai
  • Enggano
               Rumah suku Nias                  Rumah suku Mentawai
Kelompok suku kepulauan tersebut di atas, diperkirakan memang berasal dari tempat yang sama dengan suku-suku Batak yang lain, tetapi untuk Nias, Mentawai dan Enggano karena terisolasi di tengah-tengah laut, menjadikan budaya yang diusung mereka tidak terpengaruh oleh budaya-budaya dari luar seperti hindu, budha dan islam. Sehingga terlihat sedikit berbeda dengan suku-suku Batak lain, tetapi dari kebiasaan hidup dan tradisi, mereka semua berasal dan berakar dari sumber yang sama.
 
The ‘name’ Batak mulai digunakan secara umum pada abad ke 17. Tetapi pada tahun 77 Masehi, seorang utusan Kaisar Titus bernama Pliny dari Kerajaan Romawi, pada perjalanan mencacah penduduk di seluruh dunia, tiba di pulau Sumatra, dan menyebutkan penduduk di pulau Sumatra sebagai Batta, Battas dan Batech, yang telah memiliki budaya yang maju. Pada saat itu tidak ada istilah Toba, Mandailing, Angkola, Silindung, Samosir, Simalungun, Karo, Pakpak, Dairi, Alas, Gayo dan lain-lain. Pliny hanya menyebutkan bahwa penduduk pulau Sumatra adalah Batta, Battas atau Batech.
Istilah ‘batak’ selama ini dianggap berasal dari istilah Melayu untuk menghina ‘perampok’ atau ‘pemeras’, sementara saran lain adalah bahwa itu adalah sebuah julukan kasar yang diciptakan untuk ‘pemakan babi’ bagi umat Islam. Saat ini sebagian dari masyarakat suku-suku Batak yang telah memeluk agama Islam mulai enggan disebut sebagai “orang Batak”, mereka lebih suka menyebutkan nama suku nya langsung, seperti, “Mandailing”, “Gayo”, “Alas”, “Singkil” dan “Kluet”. Tetapi belakangan sebagian dari masyarakat suku-suku Batak yang Kristen juga mulai meninggalkan istilah ke-‘Batak’-an nya, seperti, “Karo”, “Pakpak” dan “Simalungun”. Sepertinya hanya suku Toba, Humbang, Samosir, Silindung dan Angkola saja yang masih setia dengan embel-embel “Batak” di depan nama sukunya.
Tetapi terlepas dari ‘mengaku’ atau ‘tidak mengaku’ sebagai orang Batak dengan berbagai antiteori, mereka semua tetaplah orang-orang Batak dan berasal dari rumpun yang sama.
 
Orang-orang Batak terutama hidup dengan cara pertanian. Orang Batak yang berhasil dalam bidang pertanian berada di dataran tinggi Karo, yang dipasok untuk Sumatera Utara, serta untuk ekspor. Berbeda dengan orang Minangkabau yang matrilineal, orang Batak memiliki struktur patrilineal paling kaku di Indonesia. Perempuan tidak hanya melakukan semua pekerjaan di sekitar rumah, tetapi juga banyak pekerjaan di ladang. Meskipun ada naskah Batak asli, tidak pernah digunakan untuk merekam peristiwa. Tampaknya telah digunakan hanya oleh imam dan dukun (mistik) pada ramalan dan untuk merekam mantra sihir.
 
Agama dan Mitologi Batak ini telah lama terjepit di antara kubu Islam Aceh dan Sumatera Barat. Batak Karo, khususnya, yang berselisih dengan orang Aceh Islam di utara, yang beberapa kali berusaha untuk mengalahkan dan mengkonversi orang Batak ke Islam.
Yang cukup menarik, setelah bertahun-tahun melakukan perlawanan terhadap Aceh, wilayah Karo dengan mudah ditundukkan oleh Belanda, yang membawa mereka memeluk Kristen.
Mayoritas orang Batak saat ini adalah Kristen Protestan, terutama di bagian utara di sekitar Danau Toba dan Dataran Tinggi Karo, sedangkan Islam dominan di selatan.
Namun, orang Batak kebanyakan masih memasukkan unsur kepercayaan animisme tradisional dan ritual. Kepercayaan tradisional menggabungkan kosmologi, pemujaan leluhur dan roh dan tondi. Tondi adalah konsep jiwa, roh, hakikat individualitas seseorang yang diyakini untuk mengembangkan keyakinan sebelum anak lahir.
Orang Batak menganggap beringin sebagai pohon kehidupan dan berhubungan dengan legenda penciptaan mahakuasa dewa mereka Ompung Mulajadi Na Bolon:
Suatu hari Ompung bersandar santai terhadap pohon beringin besar dan copot sebuah dahan busuk yang jatuh ke laut. Dari cabang ini muncullah ikan dan semua makhluk hidup dari lautan. Tak lama kemudian, dahan lain jatuh ke tanah dan dari jangkrik dikeluarkan, ulat, lipan, kalajengking dan serangga. Cabang pecah menjadi potongan besar yang berubah menjadi harimau, rusa, babi hutan, monyet, burung dan semua binatang hutan. Cabang keempat yang tersebar di dataran menjadi kuda, kerbau, kambing, babi dan semua binatang domestik. Manusia muncul dari telur yang dihasilkan oleh sepasang burung yang baru dibuat, lahir pada puncak gempa kekerasan.
rumah adat batak karo
rumah batak toba
Arsitektur Tradisional rumah Batak yang dibangun di atas panggung satu sampai dua meter dari tanah. Sentuhan akhir bervariasi dari daerah ke daerah, tetapi semua mengikuti pola dasar yang sama. Terbuat dari kayu (slotted dan terikat bersama-sama tanpa kuku) dan beratap dengan serat aren.
Atapnya memiliki cekung, pelana tikungan, dan akhir setiap terbit di titik yang tajam yang, dari sudut tertentu, yang selalu dihiasi dengan tanduk kerbau. Di atas biasanya dihiasi dengan mosaik dan ukiran ular, spiral, kadal dan kepala rakasa lengkap dengan mata bulat.
rumah adat batak pakpak
rumah adat batak gayo
Ruang di bawah struktur utama digunakan untuk membesarkan hewan ternak seperti sapi, babi dan kambing. Tempat tinggal, atau bagian tengah, besar dan terbuka tanpa dinding dalam tetap dan sering dihuni oleh keluarga sampai selusin. Daerah ini biasanya dibelah oleh tikar rotan yang dibentangkan agar memberikan privasi parsial. Sebuah desa tradisional terdiri dari sejumlah rumah tersebut, mirip dengan desa-desa orang Toraja dari Sulawesi Tengah.
rumah adat Batak Simalungun
rumah adat Batak Angkola
Ada banyak desa-desa tradisional menarik di sekitar Berastagi. Rumah-rumah memiliki atap yang sangat tinggi dan jauh lebih besar dari rumah orang dari Batak Toba. Sebuah desa Toba tradisional (huta) selalu dikelilingi oleh parit dan pohon bambu untuk melindungi desa dari serangan. Rumah-rumah di desa yang berbaris ke kiri dan kanan rumah raja. Di depan rumah adalah garis lumbung beras, digunakan untuk menyimpan hasil panen. Bahkan saat ini, jika anda berjalan sekitar Pulau Samosir, anda masih dapat melihat bagaimana desa-desa yang dirancang dengan pertahanan dengan pikiran yang matang.
Pengaruh budaya Hindu juga ada pada orang Batak jelas dalam budidaya padi sawah, jenis rumah, catur, kapas dan bahkan jenis roda berputar, serta beberapa istilah dalam bahasa Batak, seperti “raja”, “mangaraja” dan “debata”.
sigalegale
Sebuah tradisi murni Batak adalah tarian patung hidup ‘sigalegale’, yang dilakukan setelah upacara pemakaman, tapi sekarang lebih sering merupakan bagian dari upacara pernikahan. Patung hidup, ukiran dari kayu pohon beringin, adalah rupa seukuran seorang pemuda Batak. Hal ini mengenakan kostum tradisional sorban merah, kemeja longgar dan sarung biru. Sebuah ulos merah (sepotong kain persegi panjang tradisional digunakan untuk membungkus bayi bulat atau sekitar pengantin untuk memberkati mereka dengan kesuburan, persatuan dan harmoni) yang disampirkan di bahu.
Sigalegale ini berdiri di atas kotak kayu panjang, di mana tali yang berulir dan dioperasikan seperti katrol untuk memanipulasi gerakan anggota badannya. Hal ini memungkinkan operator untuk membuat tarian sigalegale musik diiringi seruling dan drum. Dalam beberapa penampilan pertunjukan sigalegale yang sedang menangis atau sedang merokok. Lidahnya dapat dibuat untuk menyodok keluar dan kelopak mata yang berkedip. Sigalegale ini sangat mirip dalam penampilan dengan patung ‘tau tau’ dari Tana Toraja di Sulawesi, meskipun tau-tau tidak bergerak.
Rumah suku Nias
Satu cerita tentang asal-usul patung hidup sigalegale, penuh kasih tapi punya anak, pasangan yang tinggal di Pulau Samosir. Kehilangan dan kesepian setelah kematian suaminya, sang istri membuat gambar kayu dari dirinya. Setiap kali ia merasa sangat kesepian, dia menyewa seorang dalang untuk membuat tari patung hidup dan dukun untuk berkomunikasi dengan jiwa suaminya melalui sebuah patung.
Kisah lain terjadi bahwa pernah ada seorang raja yang hanya memiliki satu anak, seorang putra. Ketika anaknya meninggal itu raja sudah sedih karena dia tidak memiliki penerus. Untuk mengenang anaknya yang telah tiada, sang raja memerintahkan dibuat patung kayu yang serupa dengannya dan ketika ia pergi untuk melihatnya untuk pertama kali, ia mengundang orang untuk mengambil bagian dalam pesta dansa.
Apa pun asal-usulnya, patung sigalegale segera menjadi bagian dari budaya Batak dan digunakan pada upacara pemakaman untuk menghidupkan kembali jiwa-jiwa orang mati dan untuk berkomunikasi dengan mereka. Milik pribadi almarhum digunakan untuk menghias boneka dan dukun akan mengundang jiwa almarhum untuk memasukkan boneka kayu seperti menari di atas kuburan. Pada akhir tarian, para penduduk desa akan melemparkan tombak dan panah di wayang sementara dukun melakukan upacara untuk mengusir roh jahat. Beberapa hari kemudian dukun akan kembali untuk melakukan upacara lain, kadang-kadang berlangsung 24 jam, untuk mengusir roh jahat lagi.
Menurut cerita dari tua-tua adat di tanah Batak, bahwa pada zaman dahulunya patung sigalegale dibuat penuh dengan ruas-ruas mengikuti bentuk struktur tulang-tulang pada manusia, dan setiap satu ruas patung dimasuki oleh satu roh jiwa orang mati, sehingga dalam patung sigalegale akan berisi beratus-ratus roh yang dapat menggerakkan setiap ruas sigalegale, dan patung sigalegale akan bergerak dan menari dengan sendirinya mengikuti alunan musik Batak, tidak seperti patung sigalegale yang sekarang, dikendalikan dengan tali dari belakang layar.
Seni dan kerajinan tradisional orang Batak adalah perajin logam terampil dan pengukir, bahan lain yang mereka gunakan adalah kerang, kulit, tulang dan tanduk. Mereka menghias pekerjaan mereka dengan simbol kesuburan, tanda-tanda ajaib dan hewan.
Salah satu bentuk yang sangat istimewa seni yang dikembangkan oleh orang Batak Toba adalah buku nujum sihir disebut pustaha. Buku-buku ini terdiri dari bagian paling penting dari sejarah tertulis mereka. Biasanya diukir dari kulit kayu atau bambu, mereka adalah catatan agama penting yang menjelaskan ritual lisan didirikan dan tanggapan dari imam dan pelayat. Selain buku, ada juga yang tertulis di tulang atau bambu dan hiasan dekorasi di setiap dokumen mitos Batak.

Berbagai sumber: